Cara Partisi Hardisk

Share
Comment 0 reply
Cara Partisi Hardisk

Partisi Hardisk di Windows berarti memisahkan sebagian driver tersebut dan membuat bagian itu tersedia untuk sistem operasi.

Dengan kata lain, hard drive tidak akan berfungsi untuk sistem operasi sebelum di-partisi.

Selain itu kamu tidak dapat menyimpan file sebelum Hardisk di-format.

Hal yang harus diketahui:

  • Hal pertama yang harus dilakukan setelah memasang hard drive adalah Cara Partisi-nya.
  • Cara untuk partisi hardisk adalah buka Manajemen Disk, pilih drive, buat volume sesuai ukuran yang kamu inginkan, dan pilih huruf drive.
  • Kamu dapat partisi Hard Drive berikutnya, jika kamu tidak memiliki rencana lanjutan untuk partisi tersebut.

Sering kali hard drive digunakan semuanya tanpa di-partisi, tetapi membuat beberapa partisi pada hard drive juga dimungkinkan sehingga kamu dapat menyimpan file cadangan di satu partisi.

Catatan: 

  • Memisah hard drive secara manual dan melakukan format tidak diperlukan jika kamu bertujuan untuk menginstall Windows ke drive. Kedua proses tersebut merupakan bagian dari prosedur dari instalasi, artinya kamu tidak perlu menyiapkan drive sendiri.
  • Tutorial dibawah berlaku untuk Windows 10, Windows 8, Windows 7, Windows Vista, dan Windows XP.

Cara Partisi Hardisk di Windows

1. Buka Disk Management

Buka Disk Management.
Cara Partisi Hard Drive Di PC


Di Windows 10 dan Windows 8 / 8.1, menggunakan Power User Menu adalah cara ter-mudah untuk memulai Disk Management.

Kamu juga dapat memulai Disk Management melalui Command Line di semua versi Windows, tetapi metode Power User merupakan yang terbaik bagi beberapa orang.

2. Klik Konversi Disk Wizard

Ketika Disk Management terbuka, kamu akan melihat Pop-Up Disk dengan pesan You must initialize a disk before Logical Disk Manager can access it. 

Cara partisi Hard Drive dengan mudah
Di Windows XP, kamu akan melihat Pop-up dan Konversi Disk Wizard.

Ikuti wizard itu, pastikan untuk tidak memilih opsi untuk Convert disk, kecuali kamu yakin perlu. Lewati ke Langkah 4 setelah selesai.

Catatan: Jangan khawatir jika jendela ini tidak muncul. Ada alasan yang mungkin tidak kamu lihat — kami akan segera tahu apakah ada masalah atau tidak. Lewati ke Langkah 4 jika Anda tidak melihat ini.

3. Klik GPT dan Pilih OK

Selanjutnya kamu diminta untuk memilih style partisi untuk hard drive baru.

Pilih GPT jika hard drive baru yang kamu install berukuran 2 TB atau lebih besar.

Pilih OK setelah membuat pilihan.

4. Pilih Tempat Partisi

Temukan hard drive yang ingin kamu partisi dari Drive Map di bagian bawah jendela Manajemen Disk.

Kamu mungkin perlu memaksimalkan jendela Disk Management untuk melihat semua drive di bagian bawah.

Drive yang tidak di-partisi tidak akan muncul dalam daftar drive di bagian atas jendela.

Catatan: Jika hard drive baru, mungkin hard drive itu berada di baris khusus ber-label Disk 1 (atau 2, dll.) Dan akan bertuliskan Unallocated. Jika ruang yang ingin kamu partisi adalah bagian dari drive yang ada, kamu akan melihat Tidak dialokasikan di samping partisi yang ada pada drive itu.

Penting: Jika kamu tidak melihat drive yang ingin di-partisi, kamu mungkin telah menginstalnya dengan tidak benar. Matikan komputer kamu dan periksa kembali apakah hard drive terpasang dengan benar.

5. Pilih New Simple Volume

Setelah kamu menemukan ruang yang ingin di-partisi.

Klik kanan dan pilih New Simple Volume.Klik New Volume untuk partisi hard drive

Di Windows XP, opsi ini disebut New Partition.

6. Klik New Partition Wizard

Pilih Next > New Partition Wizard.
New Volume wizard

7. Klik Next di Specify Volume Size

Pilih Next pada langkah Specify Volume Size untuk konfirmasi ukuran drive yang kamu buat.
Pilih Specify Volume
Ukuran default yang kamu lihat di kolom Simple volume size in MB: harus sama dengan jumlah yang ditampilkan di kolom Maximum disk space in MB: . Ini menunjukan kamu membuat partisi yang sama dengan total ruang yang tersedia di hard drive fisik.

Catatan:

Kamu dapat membuat banyak partisi  di Windows. Untuk melakukannya, hitung berapa banyak dan seberapa besar kamu menginginkan drive tersebut dan ulangi langkah-langkah ini untuk membuat partisi tersebut.

Misalnya, jika drive berukuran 61437 MB dan kamu ingin membuat partisi, tentukan ukuran awal 30718 untuk mempartisi hanya separuh drive, lalu ulangi partisi lagi untuk Unallocated.

8. Klik Next pad Assign Drive Letter or Path

Pilih Next pada Assign Drive Letter or Path.
Assign Drive Letter or Path step

Windows secara otomatis menetapkan huruf drive pertama yang tersedia, melewati A & B, dan sebagian besar komputer akan menjadi D atau E. Kamu dipersilakan untuk mengatur opsi Tetapkan huruf drive berikut kemana pun yang tersedia.

Catatan: Kamu juga dapat mengubah huruf yang ditetapkan di hard drive ini jika mau.

9. Pilih Do not format this volume

Pilih Do not format this volume pada langkah Format Partition klik Next.
Format partition
Catatan: Jika kamu tahu apa yang dilakukan, jangan ragu untuk memformat drive sebagai bagian dari proses ini.

10. Verifikasi pilihan Completing

Verifikasi pilihan pada Completing the New Simple Volume Wizard , yang akan terlihat seperti ini:
New Simple Volume Wizard part II

  • Volume Type: Simple Volume
  • Disk selected: Disk 1
  • Volume size: 61437 MB
  • Drive letter or path: F:
  • File system: None
  • Allocation unit size: Default

Karena komputer dan hard drive kita berbeda, perkirakan Disk yang dipilih, ukuran Volume, dan nilai huruf atau  Drive letter berbeda dari yang kamu lihat di sini.

Sistem file: Tidak berarti kamu melakukan format drive sekarang.

11. Klik Finish

Pilih Finish dan Windows akan mempartisi drive.

Catatan: Setelah kamu melihat huruf drive baru (F: dalam contoh kami) muncul dalam daftar di bagian atas Disk Management, maka proses partisi telah selesai.

Selanjutnya, Windows akan mencoba membuka drive baru secara otomatis.

Namun karena belum di format dan tidak dapat digunakan, kamu akan melihat pesan ini: You need to format the disk in drive F: before you can use it. Do you want to format it?

Ini hanya terjadi di Windows 10, Windows 8, dan Windows 7.

Kamu tidak akan melihat ini di Windows Vista atau Windows XP.

Langsung saja ke langkah terakhir di bawah jika kamu menggunakan salah satu versi Windows tersebut.

12. Pilih Cancel

Pilih Cancel dan lanjutkan ke langkah 13.

Cancel Format Disk

13. Selesai

Format Hard Drive yang telah selesai di partisi.

Selesai.

Baca juga: Cara Memperbaiki Hardisk Rusak

Partisi Lanjutan

Windows tidak mengizinkan apa pun kecuali manajemen partisi yang sangat dasar setelah kamu membuatnya, tetapi ada sejumlah program perangkat lunak yang dapat membantu jika kamu membutuhkannya. Kemudian tanyakan saja jika masih bingung dengan cara partisi hardisk diatas

Artikel Lainnya
Mungkin kamu juga suka artikel ini.